banner 1080x1921
banner 1080x1921
SirimauPos

Dorong Jiwa Wirausaha Pekerja Migran, UT Gelar Webinar

Ambon, SirimauposMenginjak usia ke-39, Universitas Terbuka (UT) semakin mengukuhkan posisinya di dunia pendidikan tinggi terbuka dan jarak jauh. Mahasiswa UT tidak hanya ada di Indonesia tetapi juga tersebar di 51 negara. Salah satunya berada di Hong Kong. Bank Dunia memperkirakan jumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) di luar negeri sekitar 9 juta orang.

Sementara data statistik dari Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) menunjukkan sepanjang 2015-2019 jumlah penempatan PMI rata-rata sekitar 266.000 orang per-tahun. Dari angka tersebut perempuan PMI masih mendominasi dengan proporsi sekitar 60-70% yang mayoritas bekerja pada sektor informal.

SirimauPos

Umumnya perempuan PMI akan kembali ke Indonesia bila tingkat tabungan yang dikumpulkan dirasakan sudah cukup mampu untuk meningkatkan taraf hidup keluarga atau bila mereka mendapatkan pekerjaan yang layak di Indonesia. Salah satu negara tujuan keberangkatan utama perempuan PMI adalah Hong Kong.

Selain faktor gaji yang lebih besar, pemerintah Hong Kong juga memberikan jaminan perlindungan bagi PMI, serta hak cuti pada hari Minggu. Jumlah PMI di Hong Kong saat ini sebanyak 160 ribu orang dan 90% diantaranya adalah perempuan.

SirimauPos

Para perempuan PMI pergi ke luar negeri bermodalkan pendidikan yang rendah sehingga mayoritas mereka bekerja di sektor informal sebagai pekerja rumah tangga. Data BP2MI (per Pebruari 2021) mayoritas tingkat pendidikan PMI adalah lulusan SMP sebanyak 1.568 orang, SMA sebanyak 1.470, SD sebanyak 1.111 orang, D3 sebanyak 66 orang, dan Sarjana sebanyak 18 orang.

Rendahnya tingkat pendidikan perempuan PMI berdampak terhadap berbagai persoalan yang diterima, seperti upah rendah, jam kerja yang tinggi dan berbagai bentuk kekerasan. Selain itu, pendidikan PMI yang rendah juga mempengaruhi terhadap manajemen dan pengelolaan keuangan.

Menyikapi hal tersebut, UT sebagai salah satu Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang memiliki tugas melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi, diantaranya Pengabdian kepada Masyarakat (Abdimas) merasa penting untuk melakukan peningkatan literasi PMI melalui program pelatihan literasi keuangan dan wirausaha.

Kegiatan dalam bentuk pelatihan secara daring ini sangat penting agar penghasilan PMI dapat dikelola secara maksimal, motivasi perilaku menabung (saving), berinvestasi, berasuransi dan perencanaan pensiun sebagai pekerja migran. Selain itu, pengelolaan remitansi dan keuangan yang tepat sasaran juga bisa memperbaiki taraf hidup pekerja migran dan keluarganya.

Kegiatan Webinar digelar oleh UT pada Minggu (3 September 2023) dengan menghadirkan narasumber dari UT yaitu Dr. Erlambang, Dr. Pardameyan Daulay, dan Yuli Tirtariandi El Anshori, M.AP. Narasumber lainnya adalah Nidia Galuh, S.E (Micro Banking Manager Bank Mandiri), dan Deni Saputra, SAB (Product Manager Bank Mandiri).

Sementara bertindak sebagai moderator Wahyu Nara (Mahasiswa Prodi Ilmu Hukum UT Hong Kong). Webinar diikuti oleh sekitar 60 orang mahasiswa UT yang menjadi PMI di Hong Kong.

Menurut Dosen Prodi Ilmu Administrasi Negara UT Yuli Tirtariandi El Anshori, M.AP yang juga merupakan Direktur UT Ambon, tujuan yang ingin dicapai melalui kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini adalah memberikan pengetahuan dasar tentang literasi keuangan pribadi untuk para Perempuan Pekerja Migran Indonesia yang berada di Hong Kong  agar dapat mengelola keuangan sehari-hari dan diharapkan para pekerja dapat mencapai kesejahteraan.

“Kami juga mendorong jiwa wirausaha perempuan Pekerja Migran Indonesia (PMI) sebagai bekal ketika kembali ke Indonesia nanti bisa menjadi wirausahawan yang mandiri,” kata Yuli. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Konten Dilindungi !